Download DUPAK dan Pedoman Nilainya (sesuai Permen PAN-RB No. 16 Th 2009)

Teman-teman yang mau naik pangkat silahkan didownload !
Format Dupak Download
Pedoman Penilaiannya Download
Permen PAN-RB Download
Jika Sobat menyukai Artikel di blog ini, Silahkan masukan alamat email sobat pada kotak dibawah untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Sobat akan mendapat kiriman artikel terbaru dari Media Pendidik dan Pendidikan

Download Buku Pedoman Penetapan Sertifikasi 2014

Para calon sertifikasi guru 2014 harap bersiap....! Terkait tahap verifikasi data guru, daftar guru belum bersertifikat pendidik dan panduan penetapan peserta sertifikasi guru tahun 2014 dapat dilihat melalui tautan berikut ini:
Lihat Daftar guru belum bersertifikat pendidik
DOWNLOAD___________________________
Buku panduan sertifikasi 2014 disini
Lampiran panduan sertifikasi 2014 disini
Jika Sobat menyukai Artikel di blog ini, Silahkan masukan alamat email sobat pada kotak dibawah untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Sobat akan mendapat kiriman artikel terbaru dari Media Pendidik dan Pendidikan

PAN BALANG TAMAK

Ada tuturan satua Pan Balang Tamak. Ia sugih, dueg makruna, dayane lui pesan, tusing nyak kalah teken para krama desane. Nanging ke solahne ento ulihan bebenehan.
Kacrita jani desane paun, bakal nayain Pan Balang Tamak apange kena danda, ditu ia kaarahin, mani semengan tuun siape, desane lakar luas ke alase, ngalih kayu bakal anggon menahin bale agung. Nyen ja kasep bakal kena denda.
Gelisin satua, buin manine, Pan Balang Tamak klanca-klinci jumahne ngantiang siapne tuun. Sawetara suba tengai tepet mara siapne tuun uli bengbengane. Ditu mara ia gegesoan mejalan nututin desane ngalih kayu ka alase. Saget desane suba malipetan pada ngaba kayu.
Disubane neked jumah, paum kone lantas desane bakal nandain Pan Balang Tamak, krana tuara nuutin arah-arah desane. Ditu kelihane mamunyi bangras, “Ih, Pan Balang Tamak , jani cai kene danda”. Masaut Pan Balang Tamak, alus munyinne, “Napi mawinan tiang kena danda? Dening arah-arah desane teken tiang, mani semengan tuun siape desane luas ka alase ngalih kayu. Tiang ngelah siap tuah aukud, sedek makeem. Sawetara kali tepet mara ia tuun. Ditu tiang ngenggalang nuutang sakadi arah-arah desane”. Dadi kalah desane nglawan Pan Balang Tamak, buung ia kena danda.
Kacrita buin manine ia kearahin ngaba senggauk anggon bekel menahang bale agung. Pan Balang Tamak ngaba sanggah uug apang benahange baan desane. Dadi bengong desane teken takeh Pan Balang Tamake, ane setata nguluk-nguluk desane.
Yan ping kuda-kuda suba krama desane bakat uluk-uluka baan Pan Balang Tamak, lantas ada keneh desane lakar misekaang Pan Balang Tamak. Ane jani katunasang cetik ane paling mranena teken Anake Agung, apang Pan Balang Tamak mati acepokan, dayane buka keto dingeha baan Pan Balang Tamak, lantas ia mamunyi teken kurenane, “Yan deweke mati, bok deweke gambahang tur gantungin tambulilingan, liman deweke pagisinin cabak. Bangken deweke sadahang dipiasane, tur ento pangelingin. Yan suba peteng bangken deweke wadahin peti, pejang jumah meten”.
Kacrita jani pan Balang Tamak suba mati kena cetik. Kurenane nuutin pabesen Pan Balang Tamake, krama desane natasang ka umah Pan Balang Tamake. Tepukina Pan Balang Tamak nyededeg ngambahang bok, sambilangan mamantra griem-griem di piasane. Ditu krama desane nguningang cetike tusing mandi teken Anake Agung. Dadi bendu Anake Agung sambilangan nyicipin cetike ento, jeg prejani ida seda.
Sasubane peteng ada dusta ajaka patpat bakal ngamaling pagelahan pan balang Tamake. Di jumah meten tepukina ada peti, laut kepondong abana ke pura desane. Petine ento ungkabanga baan dustane, dapetange bangken Pan Balang Tamake nyengkang. Jeg prejani pada malaib pablesat, petine kutanga di pura.
Semengan mara galang kangin, jero mangku makedas-kedas di pura. Dapetanga ada peti gede di natah pura desane. Petine ento laut kasumbah baan jero mangku kadena paican betara. Krama desane masih pada teka, laut nyumbah. Sasubane pepek krama desane teka, laut petine kaungkabang, ditu tengkejut makejang, dapetanga bangken Pan Balang Tamake nyegagag. Krama desane uyut mamisuhin. Ada ane mamunyi, “Japi pisuhin, kadung suba bakat sumbah, melutang apa ya!”
Pamuput masih desane tuyuh meanin muah nanem bangken Pan Balang Tamake. Yadiapin suba mati pan Balang Tamak masih nyidaang melog-melog anak.
Á=a  ú=ü=ai
Jika Sobat menyukai Artikel di blog ini, Silahkan masukan alamat email sobat pada kotak dibawah untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Sobat akan mendapat kiriman artikel terbaru dari Media Pendidik dan Pendidikan

Puisi 'Selamat Tinggal'

Selamat Tinggal

Karya: Yeni Noviarti
aku sayang pada mu..
tlah berjuta waktu terlewatkan bersama…
membuat aku mengerti…
dirimu berarti di hidup ku…
kini aku memohon…
maafkan aku…

tak lama lagi,
aku tak akan ada lagi disini…
meninggalkan senyum mu…
meninggalkan tawa mu…
namun aku berikrar…
tak kan meninggalkan kenangan mu…
tak akan ada yang bisa membuat saat-saat kita bersama hilang di hati ku…

maafkan aku…
mungkin aku tak berarti bagi mu…
aku mungkin...
hanya satu teman dari sejuta teman yang kau punya,
dan mungkin kepergian ku,
tak berpengaruh apapun bagi mu…

teman…
duka mendalam dihatiku,
karena meninggalkan yang terbaik bagi kehidupan ku…
yaitu dirimu.... teman...
terakhir ku ucapkan,
selamat tinggal teman…
aku sayang pada mu..
kemarin, hari ini, esok, dan selamanya,
sahabat ku…….

Jika Sobat menyukai Artikel di blog ini, Silahkan masukan alamat email sobat pada kotak dibawah untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Sobat akan mendapat kiriman artikel terbaru dari Media Pendidik dan Pendidikan

Puisi "Jangan Pernah Melupakan"


Jangan Pernah Melupakan 

Karya: Adri Alno
Jangan pernah menyesal
karena pernah mengenalku
aku telah menciptakan hari yang ajaib bagimu
kenang aku dalam langkah yang ceriah

Jangan pernah melupakan
bahwa kita pernah bersenda tawa
mengukir kisah menabjubkan
setelah lelah melepas kerja

Bagiku kamu adalah keindahan
bagimu aku adalah kehebatan
kita selalu hanyut dalam pujian
terhanyut mimpi yang kelak harus terjadi

Aku pergi dengan langkah haru
dan akan bertemu lagi entah kapan
bungkus pengalaman yang kita kenal
menceritakannya kembali
waktu kita bertemu lagi

sayonara……
kawan yang tidak pernah menjadi kawan
kekasih yang tidak pernah menjadi kekasih
sampai jumpa dengan cerita yang lebih indah
di kemudian hari……….

Jika Sobat menyukai Artikel di blog ini, Silahkan masukan alamat email sobat pada kotak dibawah untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Sobat akan mendapat kiriman artikel terbaru dari Media Pendidik dan Pendidikan